Home » , , , » Tips Mengukur Lemak Tubuh dengan Mudah

Tips Mengukur Lemak Tubuh dengan Mudah

Tips Kesehatan
Timbangan Berat Badan yang anda gunakan memang bisa memberitahu berapa berat badan Anda, namun tidak bisa mengetahui berapa banyak lemak yang ada di dalam tubuh anda. Orang dengan postur tubuh ideal dengan angka timbangan rendah, bisa saja menyimpan lemak tubuh yang banyak di bawah kulit. Sebaliknya seorang atlet berotot dengan persentase lemak tubuh rendah, mungkin bisa saja mempunyai angka timbangan lebih tinggi dibanding orang yang terlihat lebih gemuk.


Pada kesempatan artikel ini, Tips Kesehatan Keluarga Bunda akan membantu anda mengetahui, banyaknya lemak di dalam tubuh, dengan cara-cara dibawah ini:

Menghitung BMI (Body Mass Index) atau dalam bahasa Indonesia indeks massa tubuh. Cara ini dapat memberitahukan apakah Anda masuk dalam kategori di bawah normal, normal, kelebihan berat badan, atau bahkan obesitas.

Sebuah Penelitian yang dilakukan pada tahun 2012 yang dipublikasikan dalam International Journal of Obesity menemukan bahwa 29% dari orang-orang yang mempunyai indeks massa tubuh normal, memiliki persentase lemak tubuh pada kisaran obesitas. Apabila Anda berotot dan bugar secara alami, maka Anda akan lebih berat karena jaringan otot lebih padat dibandingkan lemak yang anda miliki. Kalkulator indeks massa tubuh, bisa diakses dengan mudah di banyak situs kesehatan, dan yang perlu anda ketahui sebelumnya adalah berat badan dan tinggi anda.

Mengukur Lingkar pinggang dengan pedoman ideal, bagi wanita adalah kurang dari 90 inci dan kurang dari 102 cm untuk pria. Menurut penelitian dari American diabetes Association, lingkar pinggang di atas batas ideal menjadi tanda lemak perut berlebih, sehingga meningkatkan resiko penyakit diabetes, jantung, dan stroke.

Adapun cara mengukur lingkar pinggang adalah dengan menempatkan pita pengukur tepat di atas tulang pinggul, kemudian lingkarkan. Pelingkaran tidak boleh terlalu ketat, sehingga anda tetap merasa nyaman dan tetap bisa bernapas nyaman ketika melakukan pengukuran lingkar pinggang.

Wanita yang memiliki rasio pinggang-pinggul di atas 0,8 akan mempunyai risiko lebih tinggi terserang penyakit yang diakibatkan karena kelebihan lemak atau berat badan seperti penyekit diabetes. Bahkan sebuah penelitian yang diterbitkan di European Heart Journal menyatakan bahwa rasio pinggang-pinggul dan lingkar pinggang dikaitkan dengan meningkatnya risiko penyakit jantung. Untuk menghitung rasio pinggang-pinggul, anda bisa melingkarkan pita pengukur di sekitar bagian terluas dari pinggang dan pinggul, kemudian input hasil pengukuran ke dalam kalkulator ini: http://www.healthstatus.com/calculate/waist-to-hip-ratio

Mengukur lemak dengan menghitung Rasio tinggi badan - lingkar pinggul, yaitu dengan rumus apabila ukuran lingkar pinggul Anda kurang dari setengah tinggi badan dibagi dua, artinya Anda sehat.

Mengukur lemak tubuh yang mudah selanjutnya adalah dengan melakukan Tes DEXA(Dual-energy X-ray absorptiometry), yang biasanya digunakan untuk mengukur kepadatan tulang volume otot dan lemak, untuk selanjutnya menghitung rasio ketiganya untuk menentukan berapa banyak lemak visceral atau lemak berbahaya di sekitar pinggang anda. Tes DEXA ini hanya bisa dilakukan di rumah sakit yang memiliki fasilitas dan SDM untuk mengoperasikan alatnya, yang tentu masih sangat jarang di indonesia.

Ringkasan:
  • Mengukur Lemak Tubuh digunakan untuk memantau lemak dalam tubuh yang memicu beragam penyakit berbahaya,
  • Kelebihan lemak dalam tubuh meningkatkan resiko penyakit diabetes, stroke dan jantung,
  • Mengukur lemak tubuh yang paling umum adalah dengan mengukur lingkar pinggang di bandingkan dengan tinggi badan. http://www.healthstatus.com/calculate/waist-to-hip-ratio

Related Posts :


Comments
0 Comments

0 komentar:

Support : Profil Saya |
Copyright © 2013 - 2017. Tips Kesehatan Untuk Keluarga - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger